5 Prediksi Penyimpanan Cloud Untuk Tahun 2018

Comments 0 by in Mobile Apps Journal
November 22, 2017
5 Prediksi Penyimpanan Cloud Untuk Tahun 2018

Pada saat ini, Cloud adalah cerita lama. Namun, ini tidak mengurangi dampaknya terhadap individu dan bisnis di seluruh dunia. Faktanya, 74 persen CTO saat ini percaya bahwa komputasi Cloud akan memiliki dampak paling terukur pada bisnis mereka tahun ini.

Khususnya di bidang penyimpanan file, Cloud telah dengan cepat menjadi domain peraturan pemerintah, investasi usaha yang luas dan sumber berbagi informasi untuk bisnis. Kami telah menyaksikan evolusi pilihan penyimpanan online sederhana menjadi fitur Enterprise File Sharing and Sync (EFSS) dengan fitur lengkap.

Pertanyaan besarnya sekarang adalah, ke mana kita akan beralih? Bagaimana alat berbasis Cloud ini terus tumbuh dan beradaptasi dengan beragam kebutuhan individu dan perusahaan? Berikut adalah lima prediksi teratas untuk bagaimana penyimpanan Cloud akan berubah pada tahun 2018.

1. General Data Protection Regulation (GDPR)

Sudah lebih dari setahun sejak General Data Protection Regulation (GDPR) disahkan pada bulan April 2016. Peraturan baru yang mewakili perubahan besar undang-undang privasi Uni Eropa (EU) akan mulai berlaku pada bulan Mei 2018 di seluruh UE. GDPR bekerja untuk memodernisasi undang-undang perlindungan data Eropa dengan mengubah persyaratan pelaporan pelanggaran dan menerapkan peraturan seputar bagaimana data ditangani di mana pun penyedia berada. Meski ada banyak peringatan, peraturan baru ini akan membuat banyak penyedia layanan SaaS lengah.

Perusahaan akan merasa sulit memenuhi kepatuhan GDPR, karena peraturan baru ini mencakup persyaratan terkait pengumpulan data, pemrosesan dan penyimpanan pribadi, pelanggaran dan pemberitahuan keamanan maya, transfer data lintas batas dan pengangkatan petugas perlindungan data – dan itu bahkan tidak semua itu. Meskipun waktu tunggu yang lama telah diberikan untuk mempersiapkan, banyak perusahaan dan vendor SaaS (software as a service) tidak akan siap untuk memenuhi persyaratan GDPR yang ketat. Faktanya bahwa peraturan ini melampaui batas fisik UE, dan akan di prediksi kedepannya penyedia layanan Cloud di seluruh dunia akan terikat oleh pedoman GDPR.

2. Desentralisasi akan menjadi fokus pemerintah di seluruh dunia

Seperti yang dibuktikan oleh GDPR, data tidak dapat dipegang oleh batasan fisik yang sama dan dampak peristiwa geopolitik terhadap kepemilikan data juga tidak terkendali. Sementara enkripsi menawarkan beberapa tingkat perlindungan terhadap integritas data, tidak sedikit yang bisa menyelesaikan masalah seputar penyimpanan data. Akses ke data yang diadakan hanya di A.S., misalnya, dapat diblokir atau diminta oleh pemerintah A.S. Hal ini dapat menimbulkan masalah serius bagi pemerintah asing yang menggunakan layanan berbasis Cloud yang tidak menawarkan layanan data terdesentralisasi.

Didorong oleh kebutuhan akan integritas data, kedaulatan dan keamanan, pemerintah dan organisasi pemerintah – terutama yang berada di luar A.S. – akan mencari layanan cloud terdesentralisasi untuk memastikan kontrol mutlak terhadap data disimpan dan siapa yang dapat menanganinya.

3. Munculnya Cross Repository Governance dan produk proteksi

Sama seperti penggunaan konsumen terhadap cloud, perusahaan juga menemukan diri mereka dengan data yang didistribusikan di berbagai layanan. Dan mengingat banyaknya data perusahaan, upaya untuk menyederhanakan dengan mentransfer semua file ke dalam satu gudang penyimpanan tidak praktis. Sebenarnya, seiring berkembangnya organisasi, jumlah repositori yang digunakan akan diperluas untuk mengakomodasi.

Di sisi lain, perusahaan mencoba membatasi perluasan repositori agar dapat mengelola cadangan, pencarian, perlindungan, dan tata kelola dengan lebih baik – bukan dengan cara yang kompleks. Mempekerjakan bahkan hanya beberapa repositori dapat mempersulit tim TI internal untuk mengelola dan mengamankan konten. Kesulitan yang muncul ini perlu ditangani oleh alat bantu yang dapat membantu pengelolaan dan perlindungan lintas-repositori.

4. Perlindungan ransomware

Selanjutnya, bisnis dari semua jenis dan ukuran rentan terhadap ransomware, karena serangan ini sering berfokus pada penyedia layanan Cloud yang dipekerjakan oleh target. Oleh karena itu, perlindungan ransomware akan menjadi salah satu fitur teratas yang dicari saat memilih layanan Cloud yang menjadi host data bisnis penting.

5. Pencegahan kehilangan data dengan pembelajaran Content Machine

Sepanjang tahun 2017, kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin telah menyentuh teknologi di seluruh spektrum, dan EFSS berbasis cloud tidak terkecuali. Pada tahun 2018, teknologi ini akan bertindak sebagai landasan untuk memahami data dan meningkatkan keamanan data.

Misalnya, content machine akan membantu meminimalkan pemaparan data sensitif dengan menganalisis konten kapan pun dikumpulkan, disalin, dan dibagikan. Content machine akan mengidentifikasi data risiko tinggi melalui analisis aliran teks dan mendeteksi Personal Identifiable Information (PII), termasuk data yang relevan seperti nomor telepon, nama, nomor kartu kredit dan lainnya. Dengan pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan, konten dapat diatur dan kontrol akses dipilih berdasarkan sensitivitas konten  tersebut. Penerapan teknologi ini akan membuat centerstage dan inisiatif DLP (Data Loss Prevention) terpisahkan dalam lingkungan yang penuh ancaman.

Perkembangan komputasi Cloud menciptakan sejumlah alat produktivitas namun seiring  berkembangnya Cloud, definisi komputasi Cloud akan berubah. Perkembangan ekosistem komputasi, seperti solusi EFSS yang maju, akan mendorong batasan dan bagaimana bisnis dan perusahaan berkomunikasi kemudian melakukan nya. Tahun depan, Cloud akan terus mengembangkan inovasi dan dengan demikian industri penyedia layanan akan semakin maju.

Leave a Reply