Yuk, Intip Manfaat Membangun Personal Branding untuk Perusahaan Anda !

December 5, 2017
Yuk, Intip Manfaat Membangun Personal Branding untuk Perusahaan Anda !

Personal branding telah menjadi salah satu alat pemasaran yang ampuh di era informasi dan media sosial sekarang ini. Meski tidak mempromosikan produk atau perusahaan Anda secara langsung, kesan yang Anda timbulkan lewat personal branding bisa lebih dalam daripada marketing secara hard sell.

Memang butuh usaha ekstra, karena dalam proses pembentukan brand personal banyak hal yang harus Anda lakukan sendiri. Ketika Anda menjadikan diri Anda sebagai alat marketing, kepribadian serta keahlian Anda menjadi sangat penting untuk ditonjolkan, dan hal-hal seperti ini tentu tidak bisa didelegasikan.Personal branding telah menjadi salah satu alat pemasaran yang ampuh di era informasi dan media sosial sekarang ini. Meski tidak mempromosikan produk atau perusahaan Anda secara langsung, kesan yang Anda timbulkan lewat personal branding bisa lebih dalam daripada marketing secara hard sell.

Meski berat, personal branding merupakan strategi bisnis cerdas yang akan bermanfaat dalam jangka panjang. Dengan penerapan yang baik, brand personal Anda dapat menjadi investasi berharga.

Di bawah ini saya akan mengajak Anda mengupas bagaimana personal branding bekerja, cara memulainya, serta bagaimana Anda bisa mengembangkannya.

Menularkan Image dari Personal ke Produk

Berikut tiga kegiatan yang bisa Anda kerjakan dalam membangun personal branding :

    1. Menulis blog
    2. Aktif menggunakan media sosial
    3. Menjadi pembicara di event.

Manusia bisa lebih mudah menjalin ikatan emosi dengan sesama manusia daripada dengan benda mati. Daripada mempromosikan produk, jauh lebih mudah membuat diri Anda sendiri berkesan di mata orang lain.

Ingat, pemilik bisnis selalu dikaitkan dengan bisnisnya, jadi bila Anda memiliki image positif di masyarakat, bisnis Anda pun akan tertular image positif itu. Inilah cara kerja personal branding.

Cara menumbuhkan image positif yang sangat ampuh adalah dengan membagikan ilmu atau expertise (keahlian) yang Anda miliki. Semakin sering Anda menulis konten bermanfaat, nama Anda akan semakin dikenal sebagai seorang pakar di suatu bidang. Anda juga akan semakin dihormati, dikagumi, serta dipercaya di masyarakat.

Bukan Hanya CEO

Berbicara tentang wajah perusahaan di masyarakat, mungkin bayangan Anda langsung tertuju pada para bos atau CEO. Berbicara tentang GO-JEK, misalnya, tentu kita tak bisa lepas dari image sang founder, Nadiem Makariem. Tapi sebetulnya personal branding tidak harus dilakukan oleh CEO. Siapa saja di perusahaan bisa melakukannya.

Pejabat level-C memang punya banyak pengalaman dalam mendirikan perusahaan atau mengatur para bawahan. Tapi para “pekerja lapangan” pun punya ilmu praktis yang tak kalah berharga. Developer produk, misalnya, bisa berbagi tentang bagaimana mereka menangani masalah keamanan di aplikasi. Sementara seorang community manager bisa menceritakan strategi untuk mengubah komunitas menjadi konsumen.

Anda juga tidak harus terpaku pada bisnis Anda saja ketika berbagi ilmu. Bila Anda memiliki minat serta keahlian di bidang yang tak berhubungan, jangan ragu untuk membuat konten di bidang tersebut. Diversifikasi konten seperti ini justru bisa membantu Anda menjangkau audiens yang biasanya tidak bisa Anda dapatkan.

Kisah Sukses Personal Branding

Contoh personal branding yang sukses misalnya Leo Widrich, Co-Founder platform manajemen media sosial Buffer. Di awal pendirian perusahaan, Leo sempat kesulitan mendapatkan traksi.

Ia kemudian mulai berbagi keahlian seputar life hacking, produktivitas, serta marketing lewat tulisan-tulisan. Ia menulis di mana saja, mulai blog pribadi, blog perusahaan, hingga situs-situs luar.

Leo tidak hanya menulis tentang aplikasi Buffer, tapi juga tentang bidang-bidang ilmu yang berkaitan dengannya. Hasilnya, nama Leo dikenal sebagai pakar di bidang tersebut. Ini mendatangkan banyak kesempatan untuk tampil di media, dan sekarang Leo telah menjadi figur populer yang tulisannya selalu dibagikan puluhan ribu kali. Popularitas serta reputasi Buffer pun ikut terdongkrak.

Dari Leo kita bisa belajar bahwa langkah awal pembentukan brand personal sebetulnya tidak sulit. Yang harus Anda lakukan adalah memiliki pendapat dan membagikan pendapat tersebut lewat media apa pun. Setelah membangun fondasi, berikutnya kamu bisa memperkuat brand personal itu agar lebih kuat dan relevan dengan bisnis Anda.

Nah, Ini Dia Cara Membangun Brand Personal !

  1. Tanyakan pada diri sendiri, “Apa bidang yang menjadi keahlian saya?” Cari tahu apa kelebihan Anda, apa keunikan Anda dibanding pelaku industri lain, dan apa ilmu yang bisa Anda bagikan.
  2. Definisikan audiens target dan jalur apa yang akan Anda gunakan untuk menjangkau mereka. Audiens target ini penting, karena akan menentukan gaya penyampaian konten serta bentuk media yang paling efektif.
  3. Buat situs web personal yang baik dan lakukan optimalisasi SEO. Situs personal sangat bermanfaat, terutama untuk menjelaskan siapa diri Anda, apa keahlian Anda, serta meletakkan tautan menuju halaman media sosial atau kontak lainnya.
  4. Gunakan alat-alat analitik seperti Google Analytic, Firebase termasuk alat pencari keyword (misalnya Google Trends) untuk mencari tahu apa isu yang sedang populer. Dengan membangun konten seputar masalah populer, Anda bisa mendatangkan lebih banyak traffic.
  5. Buat image media sosial yang kuat dan konsisten. Bila Anda ingin tampil profesional, fokuslah di LinkedIn dan Quora. Untuk lebih kasual, Anda bisa aktif di YouTube, Facebook, atau Reddit. Jangan lupa, selalu gunakan gambar/ video berkualitas tinggi.
  6. Ciptakan konten! Buat tulisan dan video yang bagus dan bermanfaat, kemudian promosikan konten tersebut lewat berbagai jalur. Terbitkan konten secara reguler, dan pastikan image yang Anda tampilkan tetap konsisten.
  7. Jalin kerja sama dengan profesional lainnya. Misalnya dengan menerima tulisan dari luar, melakukan repost, dan promosi silang. Bila Anda rajin mempromosikan brand orang lain, mereka juga akan senang mempromosikan brand milik Anda!

Jadi, sudah siap kah Perusahaan Anda meroket dipasaran?

Sumber: Google Primer

Leave a Reply