7 Strategi Mobile Apps Testing dengan Budget Terjangkau

April 2, 2016
7 Strategi Mobile Apps Testing dengan Budget Terjangkau

Dengan adanya lebih dari 1,5 juta aplikasi di yang ada di toko aplikasi, cukup menimbulkan persaingan untuk membuat seorang user menginstall sebuah aplikasi.

Salah satu cara terbaik untuk meningkatkan aplikasi Anda melalui pengujian aplikasi. Pengujian aplikasi atau orang teknis lebih sering menyebutnya dengan testing app adalah proses yang mengevaluasi kegunaan, fungsi, user experience, dan desain aplikasi Anda dengan cara menampung penilaian beberapa orang yang mencobanya.

Pertanyaan utama yang wajib terjawab dalam proses ini adalah: apakah aplikasi tersebut dapat dengan mudah digunakan untuk memenuhi tujuan yang telah ditetapkan? Serta apakah intuisi pengguna dapat mengerti dalam menggunakan aplikasi untuk mencapai tujuan mereka?

Beberapa orang mungkin mengira bahwa proses pengujian aplikasi menjadi proses yang mahal, dan sementara ada banyak cara dengan anggaran yang lebih terjangkau untuk melakukan pengujian kegunaan.

Berikut adalah strategi melakukan pengujian aplikasi mobile dengan anggaran yang terjangkau. Teknik-teknik pengujian akan mengungkapkan titik kuat dan lemah dari aplikasi Anda, Dan memberi tahu Anda, bagian mana yang harus diperbaiki sehingga Anda memiliki peluang lebih besar untuk memenangkan kompetisi di toko aplikasi.

#1 Mulai Dengan Pengguna Sampel Kecil

Anda dapat belajar banyak dari hanya lima atau enam peserta pengujian aplikasi. Bahkan kelompok-kelompok kecil penguji dapat memberikan wawasan yang berlimpah terkait bagian mana dari aplikasi Anda yang perlu ditingkatkan. Mulai dengan beberapa penguji yang menyerupai set ideal pengguna, belajar dari feedback yang mereka berikan, dan kemudian coba lagi dengan kelompok pengujian baru setelah melakukan improvement dari pengujian pertama.

Hal ini memungkinkan Anda untuk terus meningkatkan desain aplikasi Anda dengan masing-masing kelompok uji dan mudah mendeteksi jika masalah yang sama terus bermunculan.

Pro Testing Tips: Uji Dengan Beberapa Perangkat

App pengujian pengguna harus dilakukan di berbagai perangkat, perilaku pengguna dan alur bias jadi berbeda dalam perangkat yang berbeda. Pengguna Android dapat melakukan perjalanan melalui aliran layar berbeda dari pengguna iOS, dan pengguna smartphone akan berperilaku berbeda dari pengguna tablet.

#2 Tidak Menggunakan Peralatan yang Mahal

Pengujian laboratorium dapat memberikan beberapa fasilitas yang bagus, tetapi kenyataannya adalah bahwa Anda tidak perlu laboratorium. peralatan dan dua arah teknologi tinggi mungkin menyenangkan untuk tetapi itu tidak benar-benar diperlukan.

Untuk banyak aplikasi, sebuah ruangan terisolasi dan tenang tidak akan menjadi lingkungan yang dapat memberi feedbackyang relevan. Aplikasi pengembang dan pemasar harus mendorong penguji untuk menggunakan aplikasi dalam lingkungan mereka yang sebenarnya. Jika aplikasi komuter dirancang untuk membantu pekerja mencari ojek yang terdekat, mengapa tidak menguji itu di jalan-jalan kota, di mana ia kemungkinan besar akan digunakan?

#3 Melakukan Tes Kilat dengan Usability Hub

Kegunaan Hub adalah perangkat gratis yang memungkinkan pengembang aplikasi untuk menguji dan mengevaluasi berbagai desain, sistem navigasi, dan screen flows dengan mengirimkan desain untuk komunitas pengujian pengguna yang lebih besar.

Pilih dari:

Five test second: Memungkinkan pengembang aplikasi mengevaluasi kejelasan desain dengan menanyakan apa yang pengguna ingat setelah melihat gambar selama lima detik.

Click test: klik tes membiarkan aplikasi mengukur seberapa efektif desain berada di membiarkan pengguna menyelesaikan tugas yang dimaksudkan.

Question test: Memungkinkan aplikasi mengumpulkan feedback pengguna dari individu nyata untuk mock-up dan wireframes. Cukup meng-upload gambar Anda dan mengajukan pertanyaan apapun yang Anda inginkan.

Navflow: tes Navflow memungkinkan pengembang aplikasi untuk melihat seberapa efektif pengguna menavigasi di aplikasi Anda. tes Navflow yang sangat cocok untuk bentuk pendaftaran pengujian dan arus checkout.

Preference test: tes preferensi membantu pengembang aplikasi memilih antara dua pilihan desain dengan meminta pengguna yang desain mereka sukai.

Cara Menggunakan Usability Hub: Setiap tes dilakukan dengan Usability Hub biaya 1 kredit masing-masing untuk menjalankan. Kredit yang diperoleh gratis dengan mengevaluasi desain pengembang lain. Untuk pilihan yang lebih kaya seperti penargetan demografis, di chains set tes, dan pengujian variasi split, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mendaftar UsabilityHub Pro, dengan biaya sekitar 1.200.000 Rupiah/bulan.

#4 Meminta Bantuan Teman, Keluarga atau Rekan Kerja

Jangan ragu untuk menjangkau teman-teman, anggota keluarga, klien, rekan kerja, atau bahkan seseorang yang Anda temui secara acak di jalan. Anda mungkin bahkan mencoba mengunjungi Starbucks atau beberapa kedai kopi lainnya yang populer dengan freelancer dan individu berorientasi teknologi. Menawarkan kopi gratis dalam pertukaran untuk beberapa menit waktu pengguna dan Anda akan mengantongi hasil yang otentik dari pengujian pengguna.

Anda juga akan ingin mempertimbangkan dimana target demografis. Jika aplikasi Anda diarahkan mahasiswa, melihat ke dalam mengunjungi beberapa kampus setempat. Mal, taman, dan ruang publik lainnya menawarkan banyak kesempatan pengujian juga. Terlepas dari mana dan siapa Anda menguji, jujur ​​tentang diri Anda, niat Anda, mengapa Anda menguji aplikasi Anda, dan apa jenis feedback yang Anda cari.

#5 Coba Usability Testing App

Salah satu bentuk populer dari pengujian aplikasi pengguna melibatkan merekam screen flows beta tester dan memantau apa yang pengguna klik dan bagaimana mereka melakuakan navigasi. Di mana pengguna mengakhiri navigasi ke dari berbagai screen? Apakah pengguna berakhir menavigasi di mana Anda ingin mereka? Mengapa atau mengapa tidak? Mengajukan pertanyaan seperti ini dapat mengungkapkan kesenjangan penting dalam aplikasi Anda.

Beberapa aplikasi menggunakan perangkat lunak yang memungkinkan Anda untuk memonitor aliran kedua pengguna layar serta wajah mereka saat mereka menavigasi melalui aplikasi. Memperhatikan ekspresi wajah pengguna dan apa yang mereka katakan tentang pengalaman mereka saat mereka menggunakan aplikasi Anda dapat menambahkan dimensi tambahan untuk proses pengujian.

Sehebat apapun aplikasi mobile dan sebesar apapun anggaran yang Anda keluarkan untuk membuatnya, tetaplah Anda harus melalui proses pengujian untuk memastikan bahwa setelah dilepas dipasaran aplikasi mobile Anda akan memberi dampak kepada pengguna nya bahkan hingga ke pengembangnya. Tanpa melalui proses pengujian, kesuksesan sebuah aplikasi mobile hanya seperti kemenangan dalam bermain judi, hanya keberuntungan yang berperan.

Leave a Reply