Bagaimana Pengguna Aplikasi Merespon Pesan Push-notification Anda?

January 22, 2016
Bagaimana Pengguna Aplikasi Merespon Pesan Push-notification Anda?

Report fitur push-notification  baru-baru ini membuktikan bahwa push-notification memiliki efek dramatis terkait kemampuan sebuah aplikasi untuk melibatkan pengguna. Namun, dengan pengetahuan yang dimiliki oleh pemasar dapat digunakan sebagai power. Seorang pemasar, memiliki tanggung jawab untuk menggunakan push-notification dengan bijak dan memastikan bahwa pesan itu tidak menjadi spam.

Dengan konsep yang demikian, seoarang pemasar perlu mengetahui: apa penerima push-notification pikirkan, dan apa yang mereka inginkan dari pesan push-notification?

Untuk mendapatkan jawabannya, tim Localytics telah melakukan survey dan penelitian, untuk mendapatkan apa yang dipikirkan pengguna aplikasi. Hasil survey dapat memberikan pandangan yang membuka mata tentang bagaimana yang benar-benarpengguna rasakan tentang push-notification.

Lebih dari 50% Pengguna Aplikasi Menyatakan Bahwa Push-notificaton Mengganggu

Lebih dari setengah responden survey ditemukan push-notification yang mereka terima berubah menjadi “gangguan menjengkelkan”. Pesan push-notification memiliki reputasi yang kurang baik karena seringkali kemunculanya tidak diinginkan. Ketika Anda mempertimbangkan kenyataan bahwa lebih dari 35% dari pemberitahuan push generik “broadcast” ledakan untuk semua pengguna, mudah untuk melihat bahwa kurangnya relevansi memainkan peran utama dalam persepsi ini.

Mengirim pesan push yang sama untuk setiap pengguna tidak harus menjadi bagian dari strategi pemasaran sebuah aplikasi, terutama mengingat bahwa push-notification personal adalah strategi yang lebih baik dari pemasaran broadcasting. Misalnya, ada peningkatan 3X di tingkat konversi ketika push-notification dipersonalisasi dengan preferensi pengguna.

“Semuanya dimulai di sini: dalam rangka untuk lebih melayani pengguna dan tidak memiliki pesan push dilihat sebagai hal yang menjengkelkan, perusahaan perlu melakukan upaya yang lebih baik untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengguna mereka.”

Ini berarti mengumpulkan profil pelanggan dan data perilaku menjadi sangat penting untuk menginformasikan isi push-notification pribadi. Ini juga berarti pengujian dan mengoptimalkan faktor penting, seperti volume dan waktu mengirim pesan, untuk mengetahui kapan pengguna yang paling reseptif. Ketika data digunakan untuk menginformasikan strategi mendorong keterlibatan cerdas, pola pikir pengguna sangat berbeda, seperti yang akan kita lihat selanjutnya.

Tapi 50% Pengguna Lainnya Melihat Dorong Pemberitahuan sebagai Bermanfaat

Ketika membahas bagaimana dan apa yang pengguna rasakan tentang push-notification, hal ini seperti ada dua sisi koin. Sisi lain dari pesan push-notification ditemukan dari responden survei yang menyatakan bahwa push-notification itu membantu – karena pesan tersebut sadar terhadap hal-hal yang membuat tertarik pengguna atau karena konten pesan memberikan informasi berharga.

Jadi bagaimana perusahaan pastikan push-notification sesuai sudut pandang pengguna yang membantu? Langkah pertama adalah untuk berhenti memperlakukan push-notification sebagai perpanjangan dari email. Pemasaran mobile membutuhkan aturan dan strategi sendiri. Aplikasi mobile membutuhkan personalisasi, pada skala yang tidak mungkin di web, sehingga tidak mengherankan bahwa pengguna ingin personalisasi lebih.

Paling Diminta Jenis Push Notification? Sebuah Personalized Satu

Ketika Localytics meminta responden survei apa yang sebenarnya mereka inginkan dari pesan push-notification, tiga tanggapan atas semua memiliki satu tema umum: personalisasi. Personalisasi dapat datang dalam berbagai bentuk yang berbeda, dan itu semua tergantung pada seberapa baik perusahaan tahu pengguna mereka. Konten personalisasi yang didapat dari tim olahraga favorit pengguna, sepasang sepatu yang mereka lihat pada aplikasi, atau lokasi fisik mereka.

Apakah pengguna ingin menerima pesan push-notification tentang konten baru atau peringatan berbasis lokasi, mereka ingin menjadi sesuatu yang mereka tertarik. Ikatan ini ke dalam gagasan bahwa perusahaan perlu untuk mengenal pengguna mereka bahkan lebih baik, karena menunjukkan bahwa pengetahuan yang mendalam tentang apa yang pengguna aplikasi inginkan akan membantu untuk menciptakan pesan push-notification bermakna yang membuat mereka kembali ke aplikasi.

Apakah Push-notification Anda Terlalu Banyak?

Sebuah cara yang umum untuk mengubah pengguna off dari pesan push-notification adalah untuk mengirim mereka terlalu banyak. Sulit untuk menentukan ambang batas yang tepat, tetapi konsumen bersandar terhadap lebih sedikit lebih baik. Menurut survei, menerima antara 2 dan 5 pesan dalam satu minggu akan menyebabkan 46% responden untuk menonaktifkan pemberitahuan push. 32% dari responden mengatakan mereka akan berhenti menggunakan aplikasi sama sekali jika mereka menerima antara 6 dan 10 pesan dalam satu minggu Ketika kita melihat di basis pengguna kami sendiri pada jumlah pesan push-notification yang dikirim untuk mengidentifikasi ambang batas – titik di mana terlalu banyak yang terlalu banyak – kami juga tidak bisa menunjukkan jumlah yang tepat. Tapi data kami memang menunjukkan korelasi negatif yang kuat antara tingkat terbuka dan mengirim beberapa pesan dalam satu minggu, membuktikan teori bahwa semakin banyak pesan perusahaan mengirimkan, risiko lebih tinggi untuk kehilangan pengguna mereka.

Hal ini penting untuk tidak membombardir pengguna dengan pesan push-notification, sehingga sangat penting untuk sebuah aplikasi untuk menentukan ambang batas yang paling sesuai dengan pengguna mereka. Aplikasi harus mengawasi bagaimana pengguna mereka merespon baik jumlah dan isi dari pesan.

Leave a Reply