Mengapa Aplikasi Bisnis Memiliki Kompleksitas Proyek dan Anggaran yang Tinggi?

By : Andik Saputra | 04 March 2021 | Comnents : 0


Foto oleh RF._.studio dari Pexels

Menurut data yang kami himpun dari Mozark, perusahaan penyedia layanan konektivitas, aplikasi seluler membantu mengembangkan bisnis dengan kecepatan tinggi seperti yang dinyatakan oleh sekitar 75% pemilik bisnis. Aplikasi dinilai mampu meningkatkan produktivitas kerja bahkan membantu perusahaan mencapai tujuan lebih cepat dan berkelanjutan.

Sebagian besar aplikasi yang dikembangkan untuk sektor korporat hampir selalu merupakan solusi lengkap yang mencakup portal web untuk karyawan back-office, integrasi yang kompleks, backend, dan aplikasi seluler itu sendiri. Pengembang harus menyelesaikan masalah dengan pemrosesan data, administrasi dan pemisahan hak pengguna, konfigurasi server, integrasi dengan sistem perusahaan internal pelanggan, dan API eksternal, serta sinkronisasi dengan perangkat seluler. 

Jelas, setiap proyek dengan kompleksitas tinggi dimulai dengan langkah-langkah yang diambil untuk membangun konsep solusi masa depan dan menyiapkan penilaian proses kerja yang terperinci. Dengan cara ini biaya solusi terbentuk. Penelitian terbaru dari GoodFirms menunjukkan bahwa harga rata-rata aplikasi sederhana adalah antara $ 40.000 hingga $ 60.000. Biaya aplikasi kompleksitas menengah adalah antara $ 61.000 dan $ 69.000. Aplikasi kompleks mungkin berharga dari $ 70.000 hingga $ 100.000.

Namun perlu dicatat, walaupun perusahaan harus mengeluarkan biaya tidak murah, namun dampak pertumbuhan bisnis secara eksponensial dianggap sebanding dengan apa yang telah dibayarkan oleh perusahaan kepada pengembang. Kesimpulannya, aplikasi bisnis dianggap memiliki kompleksitas proyek dan anggaran yang tinggi karena membutuhkan banyak sumber daya, membangun konsep solusi masa depan dan menyiapkan penilaian proses kerja yang terperinci.


Do you want your company to grow exponentially?
Contact us now. Consultation provided.