2019 Akan Menjadi Tahun Revolusioner untuk Belanja Online

By : Devina Idzni | 11 March 2019 | Comnents : 0


Belanja online tidak lagi sekedar iseng, itu gaya hidup.Orang-orang di mana pun memanfaatkan kenyamanan memesan apa pun yang dibutuhkan, melakukan pembayaran dengan mbanking dan siap menerima barang di depan pintu mereka. Untuk memanfaatkan pergeseran gaya hidup ini, pengecer telah mengambil ke dunia e-commerce dan menetapkan norma baru untuk bisnis online di seluruh dunia.
E-commerce terus menjadi semakin kompetitif. Dengan teknologi yang terus berkembang, inovasi yang terus bermunculan dan begitu pula dengan pasar belanja online yang sangat luas sekarang ini. Dibantu dengan pengiriman barang yang cepat, sehingga membuat toko offline sekarang mulai beralih ke penjualan online.


Personalisasi

Orang – orang saat ini menyukai pengalaman dengan membeli barang secara online. Karena customer merasa bahwa kebutuhan mereka terpenuhi, dengan teknologi yang dibagun saat ini tanpa harus menggantikan bantuan manusia.
Rasa personalisasi ini dilakukan dengan berbagai cara. Semakin banyak perusahaan yang memilih opsi yang tersedia dan menarik item dari berbagai sumber. Perusahaan-perusahaan ini menganalisis riwayat pembelian pengguna dan menawarkan produk-produk yang kemungkinan besar akan diminati pelanggan, semuanya sambil menyingkirkan opsi-opsi yang berlebihan dan kemungkinan besar tidak perlu.
Untuk mengambil personalisasi belanja online satu langkah lebih jauh, perusahaan mulai memasukkan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin ke dalam pengalaman e-commerce.
Perusahaan seperti Facenote , platform pengenalan wajah untuk identifikasi pelanggan, berusaha membuat pelanggan merasa lebih nyaman saat berbelanja. Facenote menggunakan teknologi canggih untuk membantu membangun rasa kesetiaan yang kuat antara pelanggan dan merek. Dengan mengenali wajah konsumen melalui webcam, sisa pengalaman berbelanja dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan pembelian mereka di masa lalu.

Augmented reality.

Menurut definisi, augmented reality (AR) adalah ketika teknologi digunakan untuk menempatkan gambar digital dan grafik ke dalam lingkungan yang ada. Sementara orang biasanya mengenali fitur ini dari permainan video, itu juga dapat digunakan untuk belanja online.
Perusahaan furnitur, seperti Pasar Magnolia , telah menemukan cara menggunakan AR untuk membantu pelanggan memvisualisasikan bagaimana furnitur akan terlihat dalam ruang mereka yang unik. Aplikasi mobile mereka memungkinkan orang untuk melihat furnitur Magnolia melalui kamera mereka di ruang yang mereka lengkapi. Fitur unik ini membuat pengalaman belanja online jauh lebih personal dan memungkinkan pelanggan melihat bagaimana perabotan mereka akan terlihat sebelum mereka membelinya.

Chatbots

Seperti yang disebutkan sebelumnya, perusahaan bekerja untuk meniru bantuan penjualan fisik di dalam toko saat berbelanja online. Chatbots mewakili sumber daya berharga untuk merek yang ingin membuat penggunanya merasa bahwa mereka “dibantu secara fisik” saat membeli secara online.
Chatbots sebagian besar diimplementasikan dengan tujuan menciptakan komunikasi instan antara pelanggan dan perusahaan. Karena toko online tidak memiliki jam buka dan tutup khusus, pelanggan dapat berbelanja kapan saja. Alih-alih mempekerjakan rekanan untuk duduk di belakang komputer seandainya pelanggan memiliki pertanyaan, teknologi telah melangkah. Chatbots memungkinkan pelanggan untuk mengajukan pertanyaan dan mendapatkan jawaban hampir secara instan (mudah).
Chatbots yang berbeda dapat menyediakan layanan yang berbeda. Beberapa menjawab pertanyaan, beberapa membuat saran, beberapa membantu dengan checkout, dan beberapa bahkan membantu membangun pakaian. Sebuah survei oleh Oracle menemukan bahwa 80 persen dari merek berencana untuk menggunakan chatbots pada tahun 2020, sementara sebuah studi Ubisent menemukan bahwa 35 persen konsumen ingin melihat lebih banyak perusahaan menggunakan chatbots. Tidak dapat dihindari, mereka menjadi elemen penting dari belanja online.

Pembayaran cryptocurrency.

Baru-baru ini, ada rumor Amazon mempertimbangkan menerima cryptocurrency sebagai metode pembayaran. Ini bisa mengguncang seluruh dunia e-commerce sepenuhnya. Ada beberapa proyek blockchain yang bertujuan untuk memberikan perdagangan peer-to-peer menggunakan token yang unik, namun, dibutuhkan raksasa arus utama untuk menetapkan standar baru di lapangan.

Belanja media sosial.

Salah satu cara perangkat seluler digunakan untuk berbelanja adalah melalui media sosial. Facebook dan Instagram telah membuka pasar e-niaga dan memudahkan pengguna untuk berbelanja melalui platform media sosial mereka. Instagram, misalnya, telah mulai menawarkan fitur untuk tautan produk langsung untuk ditandai di pos yang bahkan menyertakan detail produk dan harga.
Selain itu, perusahaan telah dibawa ke media sosial untuk mengiklankan merek dan produk mereka. Pada titik ini, perusahaan tanpa akun Facebook atau Instagram, sejujurnya, selangkah dibelakang. Orang-orang menghabiskan berjam-jam menelusuri feed berita media sosial mereka setiap hari.
Sekalipun perusahaan tidak secara langsung membayar untuk iklan, akun mereka sendiri berfungsi sebagai alat promosi mandiri yang efektif.
heckout otomatis.

Peningkatan penggunaan perdagangan seluler lainnya adalah checkout otomatis seperti Paypal, Amazon Pay , atau Apple Pay . Beberapa situs belanja online telah membuat yang jauh lebih mudah untuk memesan barang secara online. Dengan fitur-fitur seperti Apple Pay, pengguna iPhone hanya perlu memasukkan informasi kartu kredit mereka satu kali. Dari sana, nomor dan alamat kartu dapat disimpan ke telepon mereka dan disimpan untuk digunakan nanti. Jika situs web menawarkan Apple Pay, yang perlu dilakukan pengguna adalah mengklik “OK” dan proses checkout selesai.
Tanpa kesulitan memasukkan informasi dan checkout lama, belanja online hampir terlalu mudah. Pengguna dapat melihat produk hebat di Instagram, klik tautannya, dan checkout dengan proses pembayaran otomatis dalam waktu kurang dari lima menit. Dengan menawarkan fitur-fitur ini, perusahaan menghilangkan hambatan dan membuat proses belanja menjadi mudah.
Dengan begitu banyaknya tren belanja online, pengecer membuatnya sulit untuk ditolak. Personalisasi belanja online memastikan bahwa pembeli diakui dan memiliki opsi yang paling sesuai dengan mereka, augmented reality memungkinkan pembeli untuk secara praktis mencoba pembelian baru mereka, chatbots memberikan bantuan tambahan, dan toko-toko bergeser ke media sosial dan checkout otomatis.

Need a successful project?

Order Now
or Contact Us