3 Strategi Baru Untuk Mengintegrasikan Aplikasi Mobile Anda dengan Campaign Marketing

February 19, 2016
3 Strategi Baru Untuk Mengintegrasikan Aplikasi Mobile Anda dengan Campaign Marketing

Jika tahun 2014 tim pengembang masih berfokus pada angka download, dan 2015 adalah tahun yang berfokus pada optimasi mobile, maka kini tahun 2016 dan 2017 akan menjadi tahun yang akan menerapkan personalisasi dan marketing cross-channel.

Itu berarti industri bergerak menuju ke keanekaragaman melewati batas-batas perangkat atau platform, terhubung dengan experience digital – menjadi experience yang menyesuaikan on-the-fly dan menanggapi perilaku pengguna, gaya hidup, dan goals user.

Pada tahun 2016, sebuah brand perlu mengintegrasikan aplikasi mereka dengan pesan-pesan dengan jangkauan lebih besar dan campaign untuk memberikan personalisasi, interaktivitas, dan tanggap atas apa yang user dampakan di mana mereka berada.

Berikut adalah tiga strategi baru dan menarik untuk membantu Anda mengintegrasikan aplikasi mobile Anda dengan campaign marketing.

#1 Gunakan App Data ke Power Hyper-Personalized Emails

Aplikasi mengumpulkan data profile dan data perilaku yang dapat dan harusnya digunakan untuk hiper-personalisasi email. Dan dengan hiper-personalisasi, berarti kita bergerak jauh melampaui hanya termasuk nama-nama penerima Anda. Kami berarti menggunakan data aplikasi untuk memperoleh data pribadi tentang pengguna seperti lokasi mereka, sejarah pemesanan, preferensi, tindakan dalam aplikasi, dan bahkan sesuatu yang rumit seperti cuaca, dapat membuat email campaign yang disesuaikan untuk mendorong orang kembali ke aplikasi Anda. Aplikasi mobile yang mengantarkan kita pada sebuah era pemasaran dengan penargetan tajam. Contohnya dapat kita lihat email campaign dari GrubHub yang dikirim pada hari Jumat sebelum badai salju besar akhir pekan. GrubHub disalurkan informasi dari aplikasi mereka di lokasi pengguna ditambah dengan ramalan (bahkan menggabungkan nama sebuah lokasi yang akan terjadi badai!) mereka mengingatkan pengguna tetap hangat dan menghindari lokasi badai.

Key Takeaways:

  • Menggunakan data dari aplikasi Anda untuk lebih menginformasikan waktu dan isi dari email campaign Anda sehingga mereka merasa sangat relevan
  • Dari email, pengguna dapat menerima pesan dengan deep linking ke layar aplikasi yang paling tepat

#2 Masukan konten pemasaran dalam aplikasi mobile Anda

Konten pemasaran seharusnya tidak lagi menjadi hanya untuk web.

Mengapa? Karena mayoritas pengguna media digital sekarang mengambil tempat di aplikasi mobile. Seperti 2016 kicks off, saatnya untuk mengintegrasikan elemen strategi konten Anda ke dalam aplikasi Anda. Sama seperti blog mengarahkan lalu lintas ke situs web Anda, konten multimedia dalam aplikasi Anda dapat mendorong keterlibatan dan retensi pengguna.

Tujuan umumnya masih untuk mendidik, menginformasikan, dan membangun kepercayaan, tapi dengan membawa konten Anda di dalam aplikasi Anda, Anda dapat memanfaatkan kemampuan unik mobile dan menciptakan pengalaman belajar interaktif. Tidak seperti website, konten disimpan di dalam aplikasi dapat bereaksi terhadap sentuhan, memanfaatkan kamera smartphone, dan disesuaikan pada individu pengguna.

Contoh perusahaan yang telah menerapkanya dengan yang sangat baik adalah Sephora. Aplikasi Sephora tidak hanya menyediakan katalog besar produk make up untuk dibeli, itu juga termasuk tutorial step-by-step tentang cara menggunakan make up, tips berpakaian seperti pro. Konten tersebut  mengangkat merek dari pengecer kosmetik biasa untuk platform mobile untuk seni memakai makeup.

Key Takeaways:

Buat konten interaktif untuk aplikasi Anda untuk melengkapi produk dan memaksa pengguna untuk menghabiskan lebih banyak waktu terlibat dengan itu kemampuan unik

#3 Ubah aplikasi mobile ke Full-Fledged In-Store Shopping Companion

Selama beberapa tahun terakhir, smartphone telah bertindak sebagai asisten belanja pribadi. Sekarang, aplikasi yang mendorong lebih jauh dan mengubah smartphone menjadi sahabat belanja penuh yang menggabungkan media sosial, program loyalitas, pembayaran, dan bahkan penargetan geografis menjadi terpusat pada ponsel.

Tujuan dari mengintegrasikan aplikasi Anda begitu luas dengan kehadiran brick-and-mortar yang memiliki dua keuntungan: yaitu meningkatkan efisiensi operasional dan menciptakan pengalaman belanja yang baru. Dengan memungkinkan di-toko pengunjung untuk membayar barang dagangan mereka dengan cara elektronik, tanpa harus keluar ruma dan datang ke toko.

Lebih baik daripada transaksi di dalam toko, aplikasi mobile dapat membantu menciptakan pengalaman belanja yang cerdas dan mulus.

Key Takeaways:

  • Membangun fitur aplikasi yang meningkatkan experience belanja di toko
  • Menghemat tenaga untuk datang ke lokasi fisik Anda dengan mengintegrasikan fungsi operasional dalam aplikasi Anda (seperti pembayaran mobile dan shipping delivery)
  • Mendorong pembeli di toko untuk men-download aplikasi untuk mengakses barang eksklusif, informasi, dan promosi

Aplikasi Mobile dan Internet of Things (IoT)

Anda mungkin pernah mendengar tentang munculnya Internet of Things (IOT), yang merupakan jaringan dari perangkat, benda, dan perangkat fisik lainya yang dapat mengumpulkan dan berbagi data. Aplikasi adalah bagian utama dari evolusi ini.

Pada tahun 2016, aplikasi akan memainkan peran kunci dalam memberikan tingkatan baru dalam hal personalisasi dan menghubungkan. Dan melalui konektivitas ini, merek akan menemukan bahwa orang-orang, mana yang menarik dan mana yang tidak, kemudian semua ini akan membawa kita pada perdagangan data untuk mencapai value.

Leave a Reply