Mobile: Web App, Hybrid App dan Native App Kenali Kelebihan Dan Kekurangan Masing-Masing

May 20, 2015
Mobile: Web App, Hybrid App dan Native App Kenali Kelebihan Dan Kekurangan Masing-Masing

“The best way for marketers to communicate through mobile will be with apps”, dikutip dari Sunil Gupta, seorang pakar marketing. Ketika Anda menggunakan perangkat mobile sebagai channel Bisnis, maka aplikasi menjadi pilihan yang terbaik. Namun aplikasi yang bagaimana kah yang terbaik bagi bisnis Anda? Apakah Web App, Hybrid App dan Native App? Kenali kelebihan dan kekurangan masing-masing sebelum Anda memutuskannya.

Sebelum berbicara lebih jauh tentag kelebihan dan kekurangan masing-masing aplikasi, ada baiknya kita pahami dahulu definisi secara ringkas masing-masing aplikasi di atas.

Mobile Web App

crocodic web app dsalfityanAdalah aplikasi semu, karena sebenarnya aplikasi ini merupakan website yang dipanggil oleh perangkat mobile. Web app umumnya ditulis dengan HTML 5 dan dijalankan oleh browser. Pertama-tama pengguna mengaksesnya dengan menuliskan alamat URL pada navigasi browser dan kemudian menerima pilihan untuk “menginstall”nya pada perangkat mobile mereka dengan cara menciptakan bookmark untuk page tersebut.





Mobile App Hybrid

crocodic mobile app ipaconvexMobile app hybrid adalah bagian dari aplikasi native dan bagian dari web. Seperti aplikasi native, aplikasi hybrid dapat ditemukan di toko aplikasi, dan seperti aplikasi web yang kinerjanya bergantung pada HTML yang diberikan di browser. Aplikasi hybrid memungkinkan untuk pengembangan lintas platform, karena komponen bahasa HTML yang sama dapat digunakan kembali pada paltform yang berbeda.






Mobile App Native

crocodic mobile app native android  bale agung

Mobile app native dikembangkan secara khusus untuk sebuah platform dengan bahasa pemrograman khusus yang mendukung untuk sebuah platform yang ditargetkan. Aplikasi ini dapat diinstall melalui toko aplikasi.

Setelah memahami secara ringkas definisi dari masing-masing aplikasi di atas, berikut adalah kelebihan dan kekurangan yang dimiliki dari masing-masing aplikasi tadi. Semoga dapat membantu untuk memilih mana yang terbaik untuk bisnis Anda.


Device Features

Meskipun mobile web app dapat mengambil keuntungan dari beberapa fitur, namun aplikasi native dan hybrid lebih memiliki akses penuh ke perangkat mobile(full paraphernalia of device-specific features) termasuk kamera, gesture, dan pemberitahuan.

Berfungsi Saat Offline

Aplikasi native unggul dalam hal ini, dia dapat terus bekerja walaupun ketika tidak ada konektivitas.

Discoverability

Dalam hal ini, mobile web app menjadi pemenang, konten pada aplikasi ini mudah ditemukan di web daripada di sebuah aplikasi. Alasanya, ketika seseorang membutuhkan informasi, mereka cenderung memanfaatkan mesin pencari, mengetikkan apa yang ingin mereka ketahui dan memilih page dari hasil pencarian. Jarang dari mereka yang membutuuhkan informasi kemudian mereka mengunjungi sebuah toko aplikasi, mencari sebuah aplikasi, download dan install, kemudian mencoba menemukan informasi yang dibutuhkan.

Kecepatan

Mobile app native memenangkan persaingan dalam kategori kecepatan beroperasi. Mobile app hybrid juga belum mampu menyaingi native karena masih menggunakan bahasa pemrograman HTML.

Instalasi

Instalasi mobile app native dan hybrid mungkin adalah sebuah kerumitan bagi pengguna. Mereka harus benar-benar termotivasi untuk mendownload dan menginstall nya pada perangkat mobile mereka. Pastikan Anda telah memiliki pelanggan yang loyal yang pasti dengan suka rela untuk mendownload dan menginstall aplikasi Anda, sebelum memutuskan untuk membangun salah satu aplikasi ini.

Maintenance

Bertahan untuk mobile app native akan menjadi sulit bagi pengguna ataupun pengembang saat mereka harus sering melakukan update, perubahan harus dikemas dalam versi baru dan ditempatkan di toko aplikasi Tapi akan lebih sederhana jika Anda memilih web app atau mobile app hybrid, perubahan dapat dilakukan langsung melalui website Anda. Untuk Anda yang harus sering melakukan update, mobile web app dan mobile app hybrid adalah yang terbaik untuk Anda.

Pembatasan konten dan proses persetujuan

Berurusan dengan pihak ketiga yang memberlakukan aturan pada konten ataupun desain menjadi sebuah penghambat. Mobile app hybrid dan native harus melewati proses persetujuan dan pembatasan konten yang berlaku di toko aplikasi, sedangkan web bebas dari semua itu.

Biaya Pengembangan

Mobile app hybrid dan web dapat dikatakan lebih terjangkau dari native, karena hanya menggunakan ketrampilan yang sama saat membangun sebuah web. Ditambah lagi kedua aplikasi ini dapat beroperasi pada lintas platform dalam sekali pengembangan.

Leave a Reply